Ahad, 8 Disember 2019

Anil Dhum

Linangan air mata dari lubuk nan dalaM
Iringi kehilangan si dia si puteri bongsU
Naluriku sedih, batinku perih, dan jiwaku pediH
Andai harus dinanti, pasti kusanggup walau seribu abaD

Tiada Maaf

Tiada maaf atas segala hak yang dirampas,
segala kata keras dan setiap ugut peras.

Takkan kulupakan segala helah dan setiap muslihat,
segala penjahat dan setiap yang bersubahat.

Sabtu, 7 Disember 2019

Selagi Mana

Andai hatiku tidak dapat engkau kembalikan semula, campaklah ia sampai hancur berkecai.

Kerna selagi mana hatiku engkau kelek bersama, selagi itulah air mataku jatuh berderai.

Rabu, 4 Disember 2019

Belajar dari Bunga Plastik

Ketika aku menghadiahkanmu bunga plastik, engkau berkata, “orang lain bagi hadiah bunga hidup.” Aku diam, kemudian menjawab, “sebenarnya, saya sengaja memberikan bunga plastik.” “Kenapa?” engkau bertanya. Jawabku, “saya harap cinta kita seperti bunga. Bunga yang hidup akhirnya akan mati, sedangkan bunga yang saya beri, tidak akan layu apalagi mati.”

Engkau tersenyum, namun aku cepat-cepat mengusikmu dengan berkata, “tetapi walaupun tidak akan mati, bunga plastik tidak pernah hidup. Ia hanya plastik yang digubah menjadi bunga.” Senyumanmu tiba-tiba hilang dan berganti kehairanan. Aku menyambung, “dan dari situ, saya ingin mengajar bahawa hakikat cinta makhluk sesama makhluk adalah cinta yang palsu.”

“Bunga plastik adalah plastik, tetapi kecantikannya membuat kita melupakan hakikatnya. Hanya apabila rosak atau terkoyak baru kita sedar bahawa ia hanyalah plastik. Kita lantas membuangnya – seperti sampah. Begitulah cinta sesama manusia. Semasa masih muda dan cantik, ramai lelaki datang mahu menyunting. Setelah tua dan hodoh, semua meninggalkannya.”

Isnin, 7 Oktober 2019

Sudah Mati

Jika engkau melihatku berputus asa,
ketahuilah aku sudah tiada.
Jika engkau melihatku berhenti,
ketahuilah aku sudah mati.

Dan kini, aku sudah mati.
Mati.

Aku Ingin Berlari!

Benar, untuk berdiri
Aku hanya perlukan sebelah kaki
Tetapi, untuk berlari
Aku perlukan sebelah lagi.

Selasa, 2 Julai 2019

Sendiri

Tika masih punya isteri
   aku bagaikan menduda
Saat keluargaku masih ada
   aku bagai sebatang kara
Dan di tengah hingar
   aku sunyi sekali
Umpama bayi malang
   yang dibuang orang.

Aku tak punya apa-apa
   selain harapan dan cita-cita
Kerana selagi aku bernyawa
   aku masih mampu berusaha
Dan Tuhan tetap ada
   sedia mengabulkan doa.