Khamis, 20 September 2012

Kuala Lumpur


Aku sekarang di Kuala Lumpur
Tanya hatiku mengapa namanya Kuala Lumpur
Padahal jalan-jalan rayanya bersih tidak ada lumpur
Aku hairan
Bingung.

Aku pun naik kereta api canggih di Ampang Jaya
Berhenti di Masjid Jamek untuk sembahyang seketika
Kemudian masuk pula ke Pasar Seni lihat apa yang ada
Berjalan pula ke Sogo dan Pertama Park di Bandaraya
Cukup, aku dapat jawapannya!

Tidak akan dipanggil Kuala Lumpur melainkan kerana lumpurnya
Bukan lumpur yang berwarna coklat tetapi lumpur yang hitam warnanya
Lumpur noda yang melekat pada hati-hati manusia
Lumpur yang terlumur pada aurat yang terbuka
Lumpur yang bertempek pada mata
Yang membuatnya buta
Buta dosa buta pahala.

Mu'tah, Karak,
19 Oktober 2011.

1 ulasan:

  1. bukan ka mana2 tempat kita p mmg ada yg macam tu?

    BalasPadam