Jumaat, 27 Januari 2012

Cinta Mu’tah; Episode Empat


I

Salju terjun lagi
Dari awang-awangan nan tinggi
Jatuh di atas bumi cinta
Hinggap di atas bumi Mu’tah.

Ketika mawar cinta begitu dahaga
Akan siraman nyaman tapi bertenaga
Oleh seorang puteri dari Sarang Semut
Hanya sahaja ia manusia; bukan seekor semut!

Kapas-kapas salju itu
Tidak selalu turun begitu
Duga kalbu apakah ini petanda
Bahawa ribut rindu itu akan melanda?

II

Mawar cintaku pun ligat memekar
Di sebalik cita menjadi pendekar terdakar
Hati mengacan sebuah balaisah bahagia
Di dalam kota iffah bersemadi dalam cahaya.

III

Kali ini salju membawa cinta
Dan kali ini juga salji membawa dusta
Nah sangkaku lebat hingga ke petang
Rupanya cerah di tengah siang.

IV

Esok aku tidak akan mudah percaya
Takkan mudah lagi untuk diperdaya
Dengan kilau gemerlap sang adiratna
Di tanah Mu’tah bertuah ini, di mana-mana.

Ibnu Anas al-Kutawi,
Mu’tah, al-Karak, Jordan,
4 Rabiulawal 1432 Hijrah.

1 ulasan:

  1. mungkin akan datang ada yang lebih baik dan bukannya buat masa sekarang..

    Hanya waktu yang menentukan,..

    BalasPadam