Khamis, 7 Julai 2011

Perang Mu'tah Kembali


Perang Mu'tah kembali lagi,
Setelah hampir seabad setengah berlalu pergi,
Dua bala tentera itu kembali bangun bangkit berdiri,
Tentera Islam penyembah Tuhan dan tentera Rom penyembah paderi,
Mereka berkumpul semula di tanah bersejarah ini,
Di menara gading ini, dalam majlis-majlis ilmu jauhari,
Tetapi kali ini tentera Islam agak lemah,
Bahkan ramai yang telah rebah,
Meskipun Rom tidak lagi bertenterakan pahlawan gagah,
Tidak bersejatakan pedang yang tajam dan batang-batang panah,
Mereka menang malah dengan lebih megah,
Hanya dengan menghantar betina-betina bedebah,
Membalut tubuh dengan baju tipis lalu berjalan penuh gah,
Dengan lenggang-lenggok seperti pokok yang hampir patah,
Juga silauan pada mata-mata jantan dari bibir-bibir yang merah,
Itulah tentera-tentera Rom yang membuatkan ribuan pemuda Islam alah,
Tidak, malah jutaan umat Islam mati akalnya sebelum mati tertanam di dalam tanah!
Itulah tentera-tentera Rom yang mengaku menjunjung Islam patuh dan pasrah,
Itulah tentera-tentera syaitan yang menguasai segenap benua dan buana empat punjuru arah,
Tetapi di sana masih ada tentera-tentera Islam yang tetap setia menjunjung al-Quran dan sunnah,
Walaupun dicerca orang, syadid, kolot, bodoh, dan dengan segala sumpah seranah,
Tetap berdiri teguh di atas jalan tunggal walau musuh tidak henti-henti datang menyanggah,
Biarkan manusia dengan wayang, lagu, dan bunyi-bunyian yang ditegah nas-nas syariah,
Mereka tidak akan sekali-kali berganjak dari jalan ini; dengan penuh semangat dan ghairah,
Mereka yakin esok mereka akan mati; amal-amal mereka akan ditimbang; betul ataupun salah,
Tetapi jalan ini tidak sekali-kali mudah,
Kerana syurga itu mahal, terkadang perlu dibayar dengan darah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan