Isnin, 24 Januari 2011

Jalan Kami; Facebook

Biarpun kami tetap menjadi seorang pengguna daripada jutaan pengguna laman sosial Facebook, tidak bermakna kami menyokong. Kami hanya ingin menjadi saksi kedungungan remaja-remaja Islam kita -termasuk mahasiswa-mahasiswinya- yang menjadikan dunia Facebook sebagai dunia mereka yang menjadi tempat mereka mengisi luang-luang masa -malah masa-masa penting pun- mereka.
a
Kami tidak lagi suga bercakap banyak, cukuplah kami nyatakan bahawa berseronok dengan Facebook bukanlah gaya hidup seorang yang bermaruah. Lihatlah bagaimana perempuan -bakal-bakal isteri kita- sudah hilang malunya apabila berfacebook. Mereka pamerkan wajah mereka.
a
Untuk apa?
a
Untuk siapa?
a
Untuk sang suami yang belum wujud lagi?
a
Atau untuk syaitan?!
a
Jawablah hai gadis-gadis yang cerdik lagi pandai lagi jelita dan menawan kalbu!
a
Mereka juga tanpa segan 'bertepuk tampar' dengan kawan-kawan lelaki. Lelaki pun sama.
a
Sama-sama bodoh!
a
Selain itu, Facebook telah menghabiskan banyak masa kita selain menjadikan kita hilang tsiqah. Segala perbualan kita dapat dibaca oleh orang lain. Gurau senda kita dengan rakan taulan diketahui oleh orang ramai. Kita menjadi bahan bacaan seperti Berita Harian dan Metro Ahad!
a
Aduhai, umatku, umatku.
a
Apa yang lepas, biarkan ia pergi. Yang penting, kita insaf dan beristighfar. Kembalilah kepada Tuhan, cahaya kehidupan, rahsia bahagia di dunia, akhirat kekal selamanya pada Allah, Allah.

1 ulasan: