Sabtu, 27 Ogos 2016

Jujur

Walau susah begini
Aku tak iri hati
Melihat engkau bahagia
Aku bahagia bersama.

Walau pada saat buntu
Aku tak minta dibantu
Biarkan daku hidup begini
Bersama isteri memijak duri.

Mungkin hubungan makin suram
Tanpa kalam tanpa salam
Cukuplah peristiwa semalam
Membuat aku tergamam.

Selasa, 23 Ogos 2016

Singa


Usah perdaya aku
Di sebalik senyum itu
Ada taring tajam
Aku diancam!

Setiap ketawa buatan
Gelak-gelak tiruan
Aku tahu
Jangan tipu.

Tiba-tiba sahaja
Boleh bertukar singa
Melahap segala
Aku ingat
Sampai kiamat.

Menikmati Derita

Mendengar dari kejauhan
Cerita senang kawan-kawan
Separuh bakal bergelar sarjana
Selebihnya berjaya dengan kerjaya.

Sedang diri tertambat di kandang
Seekor singa telah kecundang
Jiwa raga di syarikat *******
Menikmati derita bersama warganya.

Maafkan papa wahai anak-anak
Atas baju singkat dan seluar koyak
Maafkan abang wahai sayang
Hidup kita tak sesenang orang.

Sabtu, 25 Jun 2016

Sepuluh Ringgit dalam Saku


Sepuluh ringgit dalam saku
Tak cukup anak nak susu
Tapi hanya itu yang ada
Selain syiling tak seberapa.

Menatap rupa diri
Aku menangis sendiri
Dulu anak orang kaya
Kini bapa papa kedana.

Ahad, 19 Jun 2016

Takdir Kita

Biarkan apa kata mereka
Mereka hanya tahu berkata-kata
Sedangkan derita ini kita yang rasa.

Biarkan mereka dengan dunia mereka
Mungkin itu cara mereka bahagia.

Sementara di sini, kita ada hidup kita
Walau bermain luka, itu dunia kita
Itu takdir kita.

Sabtu, 30 April 2016

Penjara Bharu

Hari berganti hari,
Rupa-rupanya aku belum merdeka lagi,
Cuma berubah tempat - Mu'tah ke Kota Bharu,
Dari Penjara Mu'tah ke Penjara Bharu.

Mengingati ini penjara kedua, aku gugup,
Mungkin penjara terakhir, selama hidup,
Dari sini kulihat masa depan, cukup redup,
Pintu kebebasan kemas terkatup.

Mungkin aku pergi dalam hati terus menanti,
Saat pembebasan yang tidak kunjung mari,
Berbahagialah kepada mereka yang menyeksa,
Memenjarakan batin insan tak berdosa.

Selasa, 24 November 2015

Keluarlah Air Mata

Usah mengharap celik si buta
Menunggu pekak mendengar kata
Hanya alirkan air mata
Satu-satunya harta yang masih ada.

Air mata keluarlah air mata
Keluarlah bersama-sama derita.

Pengkalan Chepa,
25 November 2015.